logo
  • MENGGAPAI ASA YANG TERTUNDA

MENGGAPAI ASA YANG TERTUNDA

In stock
2
Rp 100.000
  • Pengarang: Umi Kalsum
  • Kategori: Sosial & Populer
  • ISBN: 978-979-796-877-9
  • Tahun Terbit: 2024
  • Halaman: 130
  • Cetakan: Pertama
  • Ukuran: 17 x 25 cm
  • Berat: 1.0

Antologi ini merupakan kumpulan dari ide yang muncul berdasarkan pengalaman pribadi, pengalaman orang lain, dan imajinasi totalitas. Apa pun sumbernya, penulis dituntut untuk peka 'membaca' semua problematika kehidupan yang ada di sekitar untuk sumber ide dalam pengembangan penulisan yang akan dirangkai menjadi puisi yang bermakna. Tak berhenti di situ, melalui penulisan ini penulis terus berusaha belajar bersama dengan para pembaca mencari solusi-solusi problem kehidupan yang ada. Diharapkan, buku Antologi ini dapat menjadi oasis bagi penulis pribadi khususnya, dan bagi pembaca pada umumnya menuju kehidupn yang segar pemikiran, subur kehidupan, dan tenang menghadapi permasalahan.

I.    DO’A DAN HARAPAN        1    
Do’a Untuk Kawan         2
Do’aku Sampai Akhir Hayat        3    
Do’a Di Tengah Malam        3
Do’amu Belum Kuat        4
Hanya Do’a        5
Bersama Do’aku        6
Sebait Do’a Kepada-Mu        6    

II.    PUISI KETUHANAN        7    
Biarkan Berjalan Tanpa Penyesalan        8
Karma        8
Karena Takdir Itu Indah        9
Siapa Yang Paling Terluka        10
Seakan Kau Tuhan        11
Terimakasih Tuhanku        12
Jangan Malu         13
Menutup Akhir Semua Derita        15    
Menggapai Cita Suci Penuh Taqwa        16
Nanti Di Akhir Kehidupan        17
Tuhan Selalu Bersama Kita         19
Ya Tuhan Buat Aku Kuat        20
Semoga Tuhan Mengampuninya        21
Sambut Ramadhan Penuh Berkah        22
Tuhan Panjangkan Malam Ini        23
Tuhan Maha Menyayangi        23
Terlalu Tinggi Harga Dirimu Kau Jual        25    
Tak Jera sampai Ajal Menjemput Jua        26
Semua Akan Dinilai        26

III.    PUISI PERSAHABATAN        27    
Lihat Mata Kecilku        28
Berteman itu        28
Agar Hidup Jadi Lebih Bermakna        29    

IV.    SANG MENTARI DAN REMBULAN        31    
Lihatlah Matahari        32
Matahari Tidak Bersalah        32
Rembulan Temani Saya        34
Rembulan Di Malam Hari        34
Rembulan di Atap Langit        35    

V.    PUISI SENJA        37    
Puisi Senja        38
Elegi di Senja Hari        38
Haruskah Aku Yang Menanggungnya        39
Diujung Jalan di Sebuah Desa Itu        39
Sang Surya di Sebelah Barat        40
Kisah Asmara Di Usia Senja         41    

VI.    SAJAK MALAM        43    
Kidung Sepi Malam Hari        44
Dibawah Kaki Langit        45
Malam Dengan Segenap Pesonanya        45
Ada Yang Tersisa Dari Kisah Malam Itu        46
Dunia Serasa Milik Kita Berdua        47    

VII.    PUISI IBU        49    
Puisi Untuk Ibuku        50    

VIII. PUISI KEHIDUPAN        51    
Ketika Aku Merasa Lelah        52
Tanyakan Kepada Matahari        53    
Sendiri Dan Menanti        54
Mengapa Harus Ada Muara        54
Muara Kehidupan Manusia        55
Hidup Seperlunya        55
Hatinya Sudah Membatu        56
Tak Ada Lagi Bias-Bias Awan        57
Cepatlah Bangun        57
Apabila Nanti Ajalmu Tiba        58
Perempuan Membawa Racun        61
Di Suatu Pagi Di Sebuah Rumah Tua        61
Balada Si Anak Gembala        62
Si Kumbang Jalang        63
Daun-Daun Kering        64
Sebab Hidup Harus Tetap Berjalan        65    
Menyatu Dengan Alam        65    
Balada Nenek-Nenek Tua Peminta-Minta        66
Lihatlah ke Cakrawala        67
Jangan Suka Menunda        69
Agar Hidup Semakin Sempurna        69
Berakhir Sudah Penderitaan Hidupnya        70    
Aku Bukan Seekor Burung        71
Perjalanan Hidup Seorang Anak Manusia        71
Ingin Diam dan Melupakan        72
Tak Mampu Menghentikan        73
Aku Denganmu Berbeda        74
Hati Yang Gundah Gulana        75
Tidak Terkecuali Saya        76
Tidak Pernah Ada Apa-Apa        77
Semakin Tinggi Batas Perbedaan        77
Harusnya Kita Berbagi        78
Sekarang Kau Baru Sadar        80
Sandiwara        81
Percik Air        82
Jangan Petik Dia        82
Ada Rasa Sakit         83
Kita Berdua        84
Membuat Hati Ikut Membeku         84
Tak Ada Yang Harus disesali        86
Hanya Imaji Yang Tersisa        86
Untuk Apa Kita Bersama        87
Biarlah Tetap Begini        87
Di Suatu Pagi di Sudut Kota        88
Tak Ada Resah        89
Apa Adanya        89
Selembar Kisahku        90
Seperti Angin        90
Nanti Pada Suatu Masa        91
Berkacalah Pada Cermin        91
Kuhentikan Langkahku        92
Puisi Kecil Tentang Cinta        94
Kau Kira Aku Kuat        94
Mari Renungkan Bersama        95
Aku Tak Apa-Apa        95
Semua Telah Terjadi        96
Dalam Kamusmu        97
Untuk Apa Sampai Begini        97
Pilihlah Dengan Bijak         98
Sumpah Keramat        99
Dia Sudah Sembuh        99
Hidup Harus Tetap Berjalan        100    

IX.    PUISI TENTANG KERINDUAN        101    
Aku Sendiri Disini        102
Tak Terjawab Kerinduan Yang Menyala        103
Pesan Rindu Untuk Semua Kawan        104
Rindunya Tak Tersisa        104    

X.    SEBUAH KENANGAN        107    
Masih Dia Ingat        108
Goresan Kisah Saja        109    

XI.    DIAMBANG KEPUTUSASAAN        111    
Seperti Sebuah  Layang-Layang        112
Tak Ada Alasan Putus Asa        113
Terserah Kau Memesan Apa        114    

XII.    PUISI TENTANG HUJAN        115    
Hujan Turun Juga        116
Gerimis Menyayat Nadi        116
Kutatap Mendung Di Awal Musim Hujan        117    

PROFIL SINGKAT PENULIS     119

Informasi

Stay Connected