Hukum Kepailitan

Rp 96.750,-
Prof. Rahayu Hartini, SH., M.Si., M. Hum
Hukum
978-979-796-243-2
2012
492
Ketiga
15 x 23 cm
2

Sinopsis Buku

Buku Teks tentang Hukum Kepailitan ini memuat informasi tentang Hukum Kepailitan sebagaimana yang diatur dalam  Peraturan Kepailitan yang baru yaitu PERPU No.1 Tahun 1998 yang telah ditetapkan menjadi Undang undang Nomor 4 Tahun 1998 tentang Kepailitan. Dan penulisan materi dalam Edisi Revisi (Kedua) ini telah disesuaikan dengan ketentuan Undang-undang yang baru yakni UU No. 37 Tahun 2004 tentang Kepailitan Dan Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang.
    Buku Teks ini  diurai  menjadi  5 (lima) bagian utama:
    Bagian Pertama mengenai Hal-hal Umum tentang Hukum Kepailitan, Bagian Kedua terdiri dari 5 bab, yang menguraikan secara rinci dan lengkap tentang Kepailitan, Prosedurnya, Akibat Kepailitan dan Berakhirnya Kepailitan serta tentang Pengurusan  Harta Pailit. Bagian Ketiga khusus menguraikan tentang Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU) yang terbagi dalam 3 bab termasuk mengenai akibat maupun berakhirnya PKPU dalam Kepailitan. Pada Bagian Keempat menguraikan tentang Pengadilan Niaga yang merupakan Peradilan Khusus dalam menyelesaikan perkara Kepailitan., ini merupakan hal yang baru dalam UU Kepailitan Nomor 4 Tahun 1998 ini. Dan Untuk mempermudah pemahaman pembaca maka sebagai Bagian Penutup (V)  dilengkapi dengan ringkasan mengenai Perubahan Isi dan Pasal dalam UU Kepailitan serta perbandingan peraturan Kepailitan berdasarkan FV Stb. 1905: 217 jo Stb 1906: 348., UUK No. 4 Tahun 1998 dan UUK No. 37 Tahun 2004, sehingga memudahkan pembaca dalam memahami penyelesaian perkara Kepailitan (materi ini merupakan penambahan dalam edisi revisi kali ini).
    Dilengkapi pula dengan contoh putusan perkara Kepailitan dalam Pengadilan Niaga, pada tingkat Kasasi dan Peninjauan Kembali, besarnya imbalan jasa bagi Kurator atau BHP dan biaya yang diperlukan dalam Kepaillitan, Nama dan Alamat Kurator di Indonesia.    

Daftar isi

 
Kata Pengantar         v
Prakata            vii
Pengantar Penulis (Cetakan Kedua)        ix
Pengantar Penulis (Cetakan Ketiga)        xi
Daftar Isi        xiii
BAGIAN PERTAMA
HAL-HAL UMUM TENTANG HUKUM KEPAILITAN
BAB         I        
PRINSIP-PRINSIP UMUM HUKUM KEPAILITAN
    A.    Pendahuluan        3
    B.    Pengertian Hukum Kepailitan        4
    C.    Tempat Pengaturan Hukum Kepailitan         6
    D.    Sejarah  Hukum Kepailitan        8
    E.    Azas-Azas Hukum Kepailitan        12
    F.    Daftar Pertanyaan        14

BAGIAN KEDUA
KEPAILITAN
BAB         II        
KEPAILITAN    
    A.     Arti dan Tujuan Kepailitan        19
    B.     Syarat-syarat Pengajuan Pailit        23
    C.    Yang Mengajukan Kepailitan        31
    D.    Yang Dinyatakan Pailit          48
    E.    Daftar Pertanyaan        55
BAB     III        
PROSEDUR KEPAILITAN
    A.     Pengadilan yang Berwenang         59
    B.      Cara-Cara Pengajuan Permohonan         60
    C.      Upaya  Hukum          68
    D.    Daftar Pertanyaan        85
BAB     IV        
AKIBAT-AKIBAT KEPAILITAN
    A.    Akibat Kepailitan Terhadap Debitur Pailit & Hartanya        87
    B.    Akibat Kepailitan Terhadap Eksekusi Atas Harta
        Kekayaan Debitur Pailit        89
    C.    Akibat Kepailitan Terhadap Perjanjian Timbal Balik
        yang Dilakukan Sebelum Kepailitan        92
    D.    Akibat Kepailitan Terhadap Kewenangan Berbuat Debitur
        Pailit dalam Bidang Hukum Harta kekayaan        94
    E.    Akibat Kepailitan Terhadap Barang Jaminan         98
    F.    Daftar Pertanyaan        102
BAB       V         
PENGURUSAN HARTA PAILIT
    A.     Hakim Pengawas         105
    B.      Kurator .................................................................        107
    C.      Panitia Para Kreditur        132
    D.    Tentang Verifikasi Atau Mencocokkan Tagihan-Tagihan        135
    E.    Daftar Pertanyaan        142
BAB     VI         
BERAKHIRNYA KEPAILITAN
    A.     Akur atau Perdamaian         145
    B.     Insolvensi atau Pemberesan Harta Pailit        149
    C.     Rehabilitasi        152
    D.    Daftar Pertanyaan          153
BAGIAN KETIGA
PENUNDAAN KEWAJIBAN PEMBAYARAN UTANG
BAB     VII         
PENUNDAAN KEWAJIBAN PEMBAYARAN UTANG (PKPU)    
    A.    Maksud dan Tujuan        157
    B.    Yang Berhak Meminta Penundaan Kewajiban
        Pembayaran Utang (PKPU)        158
    C.    Acara Permohonan Penundaan Kewajiban Pembayaran
        Utang (PKPU)        164
    D.    Daftar Pertanyaan        191
BAB     VIII    
AKIBAT PENUNDAAN KEWAJIBAN PEMBAYARAN
UTANG (PKPU)
    A.     Terhadap Tindakan Hukum Debitur        193
    B.     Terhadap Utang-Utang Debitur         194
    C.     Terhadap Perjanjian Timbal Balik        196
    D.     Terhadap Perjanjian Untuk Menyerahkan Barang        197
    E.    Terhadap Debitur Penyewa         197
    F.    Daftar Pertanyaan        197
BAB     IX        
BERAKHIRNYA PENUNDAAN KEWAJIBAN
PEMBAYARAN UTANG (PKPU)
    A.    Berakhirnya Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang
        (PKPU)        199
    B.     Tentang Perdamaian atau Akur        201
    C.      Upaya Hukum Terhadap Putusan Pengakhiran
        Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang        202
    D.    Daftar Pertanyaan        208

BAGIAN KEEMPAT
PENGADILAN NIAGA
BAB      X        
TENTANG PENGADILAN  NIAGA
    A.    Tugas dan Wewenang Pengadilan Niaga           212
    B.     Pembentukan Pengadilan Niaga         212
    C.     Pemeriksaan Perkara Oleh Hakim          213
    D.     Syarat Pengangkatan Hakim         213
    E.     Tentang Upaya Hukum         214
    F.    Daftar Pertanyaan        218

BAGIAN KELIMA
PERUBAHAN Undang-Undang Kepailitan
BAB      XI        
PERUBAHAN ISI   DAN  PASAL DALAM
UNDANG -UNDANG KEPAILITAN
    A.    Undang-Undang Kepailitan Nomor 4 Tahun 1998        221
    B.    Undang-Undang Kepailitan Nomor 37 Tahun 2004        225
    C.     Perbandingan Beberapa Ketentuan UUK: Fv, UUK No. 4  
        Tahun 1998 dan UUK No. 37 Tahun 2004        229
DAFTAR PUSTAKA        241
LAMPIRAN        245
    I.    UU No. 37 Thn. 2004 Tentang Kepailitan & PKPU        245
    II.    Checklist Permohonan Pernyataan Kepailitan Pengadilan
        Niaga pada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat        397
    III.    Checklist Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang
        Pengadilan Niaga pada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat        404
INDEKS            405