Demi Keadilan berdasar ketuhanan yang Maha Esa

Rp 18.000,-
Hukum
978-979-796-234-0
2012
95
Pertama
14 x 22 cm
338

Sinopsis Buku

Bulan Maret 2012 yang baru lalu beberapa media massa memberitakan tentang rencana para hakim di Negara Hukum Republik Indonesia akan melakukan aksi mogok sidang. Aksi mogok sidang tersebut akan dilakukan oleh para hakim, apabila tuntutannya kepada Pemerintah untuk memperoleh perbaikan kesejahteraan sesuai dengan kedudukannya selaku Pejabat Negara tidak dikabulkan. Rencana akan melakukan aksi mogok sidang, tidaklah mencerminkan bahwa kedudukan hakim selaku Pejabat Negara merupakan kedudukan yang bermartabat dan luhur, bahkan dalam persidangan mendapat gelar panggilan Yang Mulia. Buku ini mencoba memberikan gambaran kepada warga masyarakat termasuk para mahasiswa hukum agar lebih mudah dapat memahami berbagai hal yang berkaitan dengan kedudukan Pejabat Negara yang berfungsi sebagai hakim dengan tugas, kewajiban dan tanggungjawab selaku penegak hukum dan penegak keadilan berdasarkan Pancasila dan UUD 1945.
Tulisan yang disusun secara sederhana ini juga dapat dimanfaatkan bagi para hakim sebagai bahan mawas diri untuk menjawab pertanyaan, apakah benar selama bertugas selaku pengadil dalam menegakkan hukum dan keadilan telah secara sungguh-sungguh dilakukan berdasarkan Pancasila ? Apakah benar para hakim selaku pengadil dalam menjatuhkan putusan terhadap perkara yang diadili sudah secara sungguh-sungguh dilakukan :” Demi Keadilan Berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa".
Hanya para hakim selaku pengadil yang dapat menjawab pertanyaan tersebut secara tepat dan benar.

Daftar isi

KATA PENGANTAR        v
DAFTAR ISI            vii      
BAB I.        PEDAHULUAN        1

BAB    II.    KEKUASAAN KEHAKIMAN        3

BAB    III.    PENYELENGGARAAN KEKUASAAN
            KEHAKIMAN        7
    A.    Persyaratan untuk dapat diangkat Sebagai
        Hakim PN        8
    B.    Persyaratan untuk dapat diangkat Sebagai
        Hakim PT        9
    C.    Sumpah / Janji Hakim PN dan PT         10
    D.    Persyaratan untuk dapat diangkat Menjadi
        Hakim Agung Karier dan Non Karier        11
     E.    Sumpah / Janji Ketua Atau Wakil Ketua
        Mahkamah Agung        13
    F.    Tanggapan Terhadap Persyaratan
        dan Pengucapan Sumpah /Janji dalam
        Pengangkatan Hakim        15

BAB    IV.    DEMI KEADILAN BERDASARKAN KETUHANAN
                 YANG MAHA ESA        21
    A.    Surat Al-Qur'an yang Berkaitan dengan
        Tugas Hakim        25
    B.    Peradilan Negara Menerapkan dan
        Menegakkan Hukum dan Keadilan
        Berdasarkan Pancasila        28
    C.    Ekaprasetia Pancakarsa         30
    D.    Komentar Penulis         37
    E.    Kekuasaan Kehakiman adalah Kekuasaan
        Negara yang Merdeka        38
    F.    Hukum Dan Keadilan        40
    G.    Responsivitas Vonis MA Atas Pilkada
        Sulsel        43
    H.    Ketakwaan, Kejujuran dan Keadilan         46
    I.    Beberapa Contoh Putusan dan Perilaku
        Hakimyang Mengecewakan Rakyat        50

BAB    V.    PARA HAKIM AKAN MELAKUKAN MOGOK
            SIDANG        67
    A.    Gaji Kecil, Hakim Ancam Mogok Sidang         68
    B.    Ancaman Mogok Hakim Makin Kuat         70
    C.    Amanat Penderitaan Hakim        71
    D.    Naikkan Gaji Hakim , Lalu ?        74
    E.    Hakim Minta Fasilitas Seperti Pejabat
        Negara        77
    F.    Gaji Hakim Naik Tahun Depan        79
    G.    Gaji Hakim Lebih Tinggi Daripada PNS        81
    H.    Darurat Profesi Hakim         82
    I.    Hakim Bergaji Layaknya Pejabat Negara        85
    J.    Hakim Ancam Mogok Sidang Mulai
        27 Agustus        86
    K.    Butuh Rp 1 Triliun Naikkan Gaji Hakim        88

BAB    VI.    KESIMPULAN        89

BAB    VII.SARAN / HARAPAN         93

DAFTAR PUSTAKA        95