Dasar-dasar Hukum Pidanan di Indonesia

Rp 75.000,-
Tongat, SH., MH
Hukum
978-979-796-058-2
2012
339
Ketiga
15,5 x 23 cm
327

Sinopsis Buku

Buku ini hakikatnya merupakan jawaban atas kegelisahan penulis terhadap semakin dominannya paradigma positivisme dalam hukum pidana (di) Indonesia yang --pada tataran praktis-- seringkali membelenggu aparat penegak hukum dalam mewujudkan rasa keadilan masyarakat (substansial justice).
Sadar terhadap kenyataan, bahwa sudah demikian kokohnya dominasi positivisme dalam hukum pidana di Indonesia --sebagai akibat di-marginal-kannya hukum (pidana) "tidak tertulis (living law)" dalam pustaka hukum di Indonesia-buku ini menyajikan sisi lain dari hukum pidana yang tidak tertulis itu. Maksud utamanya adalah, agar para pemula yang sedang belajar hukum pidana tidak hanya memahami asas-asas hukum pidana tertulis --yang secara eksplisit telah dirumuskan dalam KUHP--, tetapi juga memahami asas-asas hukum pidana dari sumber tidak tertulis (living law) yang seringkali justru lebih menjanjikan rasa keadilan. Selain itu, agar juga dipahami, bahwa kodifikasi dan unifikasi hukum pidana di Indonesia melalui KUHP-yang meskipun sudah "berselimut" dan "berwajah" Indonesia-bukanlah konstruksi hukum yang "keramat" yang tidak boleh disentuh melalui pembaharuan. Sebab, dalam banyak hal asas-asas/prinsip-prinsip yang termuat dalam KUHP masih saja menampilkan "wajah" lamanya sebagai hukum pidana yang bersumber dari nilai-nilai budaya Barat yang seringkali bertentangan bahkan "memperkosa" nilai-nilai yang hidup dalam masyarakat Indonesia.

Daftar isi


KATA PENGANTAR
v

DAFTAR ISI
xi

BAB  I

PENDAHULUAN
1

BAB II

HUKUM PIDANA DAN ILMU PENGETAHUAN HUKUM PIDANA
9

A.    Pengertian Hukum Pidana             11
B.    Pengertian Ilmu Pengetahuan Hukum Pidana             16
C.    Ilmu Pengetahuan Hukum Pidana dan Kriminologi             17
D.    Fungsi Hukum Pidana             20
E.    Pembagian Hukum Pidana             25
F.    Sumber Hukum Pidana Indonesia             28
G.    Bagian Umum dan Bagian Khusus dalam Hukum Pidana             35

BAB III

ASAS-ASAS BERLAKUNYA UNDANG-UNDANG PIDANA
43

A.    Asas Berlakunya Undang-Undang Pidana Menurut Waktu             45
    1.    Asas Legalitas            45
    2.        Asas Legalitas dalam Hukum Pidana Islam            54
    3.    Perkembangan Perumusan Asas Legalitas dalam
            Rancangan KUHP Baru Indonesia            56
    4.    Pengecualian dalam Asas Berlakunya Undang-undang                                                  

Pidana Menurut Waktu             60
    5.        Kemungkinan Berlaku Surutnya Aturan Pidana dalam
            Konsep/ Rancangan KUHP Baru            66
B.    Asas Berlakunya Undang-Undang Pidana Menurut Tempat            69
    1.    Asas-asas Berlakunya Undang-undang Pidana Menurut
        Tempat            69
    2.    Pengecualian dalam Asas Berlakunya Undang-undang
        Pidana Menurut Tempat            80
    3.    Konsepsi Berlakunya Aturan Pidana Menurut Tempat
        dalam        Hukum Pidana Islam            82
    4.    Perumusan Asas Berlakunya Aturan Pidana Menurut
        Tempat dalam Konsep/ Rancangan KUHP Baru            83

BAB IV

TINDAK PIDANA
89

A.    Istilah Tindak Pidana         91
B.    Pengertian dan Unsur-Unsur Tindak Pidana         94
    1.    Pengertian Menurut Doktrin Hukum Pidana         94
    2.    Pengertian Menurut Hukum Adat         99
    3.    Pengertian Menurut Hukum Islam         100
    4.    Rumusan Tindak Pidana dalam Konsep/ Rancangan
        KUHP Baru                101
C.    Jenis-jenis/ Penggolongan Tindak Pidana         105
    1.    Penggolongan Tindak Pidana Menurut Doktrin         105
    2.    Penggolongan Tindak Pidana Menurut Hukum
        Pidana Islam            112
    3.    Tindak Pidana dalam Konsep/Rancangan KUHP Baru         115
D.    Subyek Tindak Pidana         117
    1.    Manusia Sebagai Subyek Tindak Pidana         117
    2.    Korporasi/Badan Hukum Sebagai Subyek Tindak Pidana.         119

BAB V
AJARAN TENTANG TEMPAT DAN WAKTU TERJADINYA
TINDAK PIDANA
129

A.    Ajaran tentang Tempat Terjadinya Tindak Pidana         132
    1.    Ajaran tentang Tempat Terjadinya Tindak Pidana
        dalam      Delik Commissionis         132
    2.    Ajaran tentang Tempat Terjadinya Tindak Pidana
        dalam Delik Ommissionis        136
B.    Ajaran tentang Waktu Terjadinya Tindak Pidana         138
C.    Ajaran tentang Waktu Terjadinya Tindak Pidana        144
    1.    Ajaran tentang waktu Terjadinya Tindak Pidana
        dalam      Delik Commissionis         144
    2.    Ajaran tentang waktu Terjadinya Tindak Pidana
        dalam Delik Ommissionis        145
D.    Ketentuan Tentang Waktu dan Tempat Terjadinya Tindak
    Pidana dalam Konsep/ Rancangan KUHP Baru        146

BAB VI
AJARAN KAUSALITAS
149

A.    Ajaran Kausalitas dalam Tindak Pidana Commissionis         153
    1.    Teori Conditio Sine Qua Non         153    

2.     Teori-teori yang Muncul Setelah Teori von Buri        157
B.    Ajaran Kausalitas dalam Tindak Pidana Ommissionis dan
    Tindak          Pidana Commissionis per Ommissionis Commissa         163
C.    Akibat yang Timbul Dari Beberapa "Sebab”         166

BAB VII
SIFAT MELAWAN HUKUM
171

A.    Ajaran Sifat Melawan Hukum         173
    1.    Ajaran Sifat Melawan Hukum Formil        173
    2.    Ajaran Sifat Melawan Hukum Materiil        176
B.    Ajaran Sifat Melawan Hukum dalam Hukum Pidana Positif
    di Indonesia        182
C.    Unsur Sifat Melawan Hukum dalam Rumusan Tindak
    Pidana        188

BAB VIII

KESALAHAN
195
A.    Pengertian Kesalahan        199
    1.    Kemampuan Bertanggungjawab        202
    2.    Kesengajaan dan Kealpaan/ Kelalaian        213
    3.    Tidak Adanya Alasan Penghapus Kesalahan
           (Alasan Pemaaf)        267
B.    Masalah "Pertanggungjawaban Pidana" atau Masalah
    "Kesalahan" dalam Konsep/ Rancangan KUHP Baru        269
    1.    Batasan tentang Pertanggungjawaban Pidana dalam
           Konsep KUHP Baru        269
    2.    Masalah "Kesalahan" dalam Konsep/ Rancangan
           KUHP Baru        273
    3.    Formulasi Kemampuan Bertanggungjawab dalam
           Konsep/ Rancangan KUHP Baru        282

DAFTAR PUSTAKA
297

INDEKS
301