Barang Bukti Bukan Alat Bukti yang Sah

Rp 16.000,-
Kuffal SH.
Hukum
979-979-796-277-7
2013
95
Pertama Nopember
15 x 23
639

Sinopsis Buku

Sebagaian warga masyarakat pada umumnya memahami istilah bukti sama pengertianya dengan barang bukti. Karena sebagian besar para pejabat penegak hukum dalam memberikan keterangan kepada para wartawan pada umumnya hanya menggunakan istilah bukti dan barang bukti, misalnya si A setelah diperiksa oleh penyidik secara langsung di tetetapkan sebagai tersangka dan ditahan berdasarkan bukti yang cukup. Sedangkan terhadap si B meskipun sudah tiga kali diperiksa belum di tetapkan sebagai tersangka karena belum cukup bukti. Dalam praktik penegakan hukum jarang sekali penegak hukum dalam memberikan keterangan menyebutkan istilah terdapat cukup alat bukti yang sah. Padahal menurut ketentuan yang diatur dalam KUHAP terdapat perbedaan yang signifikan antara pengertian dan status barang bukti dengan alat bukti yang sah. Karena seorang terdakwa hanya dapat dijatuhi pidana oleh hakim berdasarkan alat bukti yang sah dalam jumlah yang cukup, sekurang - kurangnya dua alat bukti yang sah. Sedangkan untuk barang bukti, meskipun jumlahnya lebih dari sepuluh, tidak dapat digunakan oleh hakim sebagai dasar hukum untuk menjatuhkan pidana terhadap terdakwa. Berdasarkan hal - hal sebagaimana dikemukakan di atas maka penulis berkeinginan untuk menyampaikan  sumbang pikir agar warga masyarakat dengan mudah dapat memahami bahwa yang dimaksud dengan istilah bukti itu dapat mempunyai beberapa pengertian, yaitu sebagai barang bukti, sebagai bukti permulaan dan alat bukti yang sah.
Oleh karena itu, dengan membaca tulisan yang disajikan secara sedehana ini, maka diharapkan agar warga masyarakat dapat lebih mudah memahami berbagai hal tentang pengertian, status dan fungsi upaya pembuktian dalam proses peradilan. Disamping itu, dengan membaca tulisan ini dapat pula diketahui bahwa para penyidik dalam melakukan kegiatan dan tindakannya untuk mencari dan memperoleh benda yang disebut sebagai bukti wajib mematuhi dan menggunakan tata cara menurut ketentuan-ketentuan yang diatur  dalam KUHAP

Daftar isi

    
KATA PENGANTAR        v
DAFTAR ISI         vii
BAB I.     PENDAHULUAN         1
BAB II.     PENGERTIAN TENTANG BARANG BUKTI        5
BAB III.    BERBAGAI BENDA YANG DAPAT DISITA
    SEBAGAI  BARANG BUKTI        7
BAB IV.    BENDA SITAAN SEBAGAI  BARANG BUKTI        4
BAB V.    BARANG  BUKTI BUKAN ALAT BUKTI  YANG
    SAH        11
BAB VI.    FUNGSI  BARANG BUKTI  DALAM PEMBUKTIAN         15
BAB VII.    BEBERAPA ISTILAH DALAM PEMBUKTIAN        19
A.    Istilah Bukti        19
B.    Istilah Bukti Permulaan        21
C.    Istilah Barang Bukti        25
D.    Istilah Alat Bukti yang Sah        26
1.    Alat Bukti Keterangan Saksi         28
2.    Alat Bukti Keterangan Ahli        31
3.    Alat Bukti Surat        32
4.    Alat Bukti Petunjuk        35
5.    Alat Bukti Keterangan Terdakwa        38
BAB VIII.    TATA CARA PENGGELEDAHAN        43
A.    Pejabat yang Berwenang Melakukan
    Tindakan Penggeledahan        43
B.    Tujuan Tindakan Penggeledahan        43
C.    Tata Cara Penggeledahan Rumah        44
D.    Tata Cara Penggeledahan Rumah dalam
    Keadaan Perlu dan Mendesak        44
E.    Tata Cara Penggeledahan Rumah dalam
    Keadaan Biasa        45
F.    Beberapa Ketentuan Lain yang Berkaitan
    dengan Penggeledahan        46
G.    Larangan Memasuki Tempat Tertentu        47
H.    Penggeledahan Diluar Daerah Hukum
    Penyidik        48
I.    Penggeledahan Badan        49
J.    Hubungan Penggeledahan dan Penyitaan        50
BAB IX.    TATA CARA PENYITAAN        51
A.    Pejabat yang Berwenang Melakukan
    Tindakan Penyitaan        51
B.    Tujuan Tindakan Penyitaan        52
C.    Tata Cara Penyitaan dalam Keadaan Biasa        52
D.    Tata Cara Penyitaan dalam Keadaan yang
    Sangat Perlu dan Mendesak        54
E.    Tata Cara Penyitaan dalam Keadaan
    Tertangkap Tangan        55
F.    Tata Cara Penyitaan Diluar Daerah Hukum
    Penyidik        56
G.    Penyerahan Benda yang dapat Disita
    Kepada Penyidik        57
H.    Tata Cara Penyitaan Terhadap Surat/
    Tulisan Lain        58
BAB X.    RUMAH PENYIMPANAN BENDA SITAAN
    (RUPBASAN)        61
A.    Penjualan dan Pengamanan Benda Sitaan        62
B.    Pengembalian dan Pinjaman Benda sitaan        63
C.    Peralihan Tanggungjawab Yuridis Benda
    Sitaan        65
D.    Pemeriksaan Surat        66
E.    Tata Cara Pemeriksaan Surat Lain        66
F.    Penggeledahan dan Penyitaan Surat yang
    dapat Memberikan Keterangan        68
G.    Pemeriksaan Surat Palsu        69
H.    Pemeriksaan Surat Palsu Berdasarkan
    Pengaduan (Laporan)        70
I.    Pemeriksaan Surat Palsu Berdasarkan
    Dugaan Penyidik        70
DAFTAR PUSTAKA        71