Arah Baru otonomi Daerah di Indonesia

Rp 72.500,-
Prof. Dr. M. Mas'ud Said MM.
Sosial & Populer
978-979-796-048-3
2008
368
Kedua
15 x 23 cm
31

Sinopsis Buku

Selama lebih dari setengah abad, reputasi Muhammadiyah sebagai gerakan Islam modernis, nyaris tak tertandingi. Namun, setidaknya dua dasa warsa ini, banyak pengamat menilai Muhammadiyah mengalami stagnasi dalam pembaruannya. Dalam pandangan sebagian pengamat, salah satu yang menyebabkan agenda utamanya menjadi terbelakang, adalah akibat tarikan-tarikan hal praktis seperti pengelolaan amal usaha yang relatif menyita waktu dan keterjebakan pada politik kekuasaan. Aspek pembaruan pemikiran dan kehidupan sosial yang dahulu aktif dilakukan, sekarang ini hanya diawetkan dengan memelihara rutinitas organisasi dan warisan masa lalu. Padahal, dalam sebuah aktivisme sosial memerlukan juga kerangka teoretik yang harus senantiasa diperbaharui. Tentu saja agar praktik sosial itu tidak berhenti, tepat sasaran, dan tidak menjadi rutinitas yang hampa makna.

 

Sebagian orang menyadari bahwa kritik itu benar. Tetapi sebagian yang lain menilai kritik itu hanyalah penilaian orang luar yang tidak tahu persis dinamika internal Muhammadiyah. Di tengah situasi ituah muncul harapan agar Muhammadiyah mampu mengembalikan ruh tajdidnya untuk mencerahkan peradaban dan membebaskan problem kemanusiaan. Kalau boleh disebut, yang selama ini banyak tumbuh di Muhammadiyah adalah Jilid I (amal usaha) dan Muhammadiyah Jilid II (politik praktis). Sedangkan Muhammadiyah Jilid III bertumpu pada intelektualitas dan keberpihakan pada kaum tertindas, sangat jarang tampak. Maka, Muhammadiyah Jilid Ketiga inilah yang harus tumbuh dan menjadi kesadaran kolektif pada saat ini.Buku ini merupakan refleksi awal membangun “Muhammadiyah Jilid Ketiga” itu.

Daftar isi

Pengantar          iii
Kata Pengantar Penulis          xi
Daftar Isi            xv
Daftar Tabel        xxiii
Daftar Gambar        xxv

BAB 1
Pendahuluan
A.    Pendahuluan        2
B.    Definisi Otonomi Daerah        5
C.    Alasan-alasan Mendasar Mengkaji Otoda
    di Indonesia        7
D.    Potret Otonomi Daerah: Studi Terdahulu        9

BAB II
Otonomi Daerah dalam Teori dan Praktek

A.    Pemikiran Pendukung Otonomi Daerah        22
B.    Pemikiran Penentang Otonomi Daerah        31
C.    Munculnya Era Otonomi Daerah        36
D.    Pelaksanaan Otonomi Daerah: Pelajaran dari
    Negara-Negara Sedang Berkembang        40
E.    Konteks Lokal pelaksanaan Otoda        55

BAB III
Otonomi Daerah Dalam  
Konteks Indonesia
A.    Otonomi Daerah dalam Konteks Indonesia        68
B.    Jejak Langkah Menuju Otonomi Daerah         69
C.    Motivasi Pelaksanaan Otonomi Daerah Di
    Indonesia        75
D.    Kebijakan Desentralisasi yang Baru di bawah
    UU No. 22 Tahun 1999        88
E.    Perbandingan UU Otonomi Daerah yang Baru
    dengan yang Lama        90
F.    Problem-problem yang Muncul pada Saat Awal
    Pelaksanaa Otonomi Daerah yang Baru        93
G.    Wajah Otonomi Daerah yang Baru        102

BAB IV
Munculnya Perubahan Respon dan Perilaku
Pejabat di Daerah
A.    Pendahuluan        112
B.    Persepsi Pemimpin Daerah terhadap Otonomi
    Daerah        113
C.    Kepedulian dan Prioritas Utama Pemerintah
    Daerah Setelah Otonomi Daerah        117
D.    Siapa yang mengambil Prakarsa Utama
    dalam Level Pemerintahan Daerah?        120
E.    Beberapa Kisah Sukses dalam pelaksanaan
    Otonomi Daerah        122
F.    Kesimpulan : Beberapa Arah Baru dalam
    Otonomi Daerah        147


BAB V
Otonomi Daerah di Propinsi Jawa Timur
A.    Pendahuluan        154
B.    Setting : Pemerintah Propinsi Jawa Timur        154
C.    Respon Pemimpin Propinsi : Restrukturisasi
    dan kemajuan pemerintahan Propinsi        159
D.    Otonomi Daerah dan Pembaharuan
    Administrasi Pemerintahan        171
E.    Prestasi Terkini dan Hambatan-Hambatan yang
    muncul        176
F.    Manajemen Personalia : Politik Resistensi
    di Propinsi        181
G.    Memahami Otonomi Daerah di Propinsi
    Jawa Timur        189

BAB VI
Otonomi Daerah di Propinsi Nusa Tenggara Barat
A.    Pendahuluan        196
B.    Setting : Pemerintahan Propinsi Nusa Tenggara
    Barat            197
C.    Kondisi yang Mempengaruhi Otonomi Daerah
    di Nusa Tenggara Barat        199
D.    Otonomi Daerah dan Pembaharuan Administratif
    di Nusa Tenggara Barat        204
E.    Memajukan Otonomi Daerah dan Rangkaian
    Program Pelatihan        209
F.    Otonomi Daerah dan Restrukrisasi yang Cepat
    Pemerintah Propinsi        211
G.    Memahami Otonomi Daerah di Propinsi Nusa
    Tenggara Barat        226

BAB VII
Otonomi Daerah di Kabupaten Sidoarjo
A.    Pendahuluan        234
B.    Sidoarjo dan keuntungan menjadi bagian dari
    Proyek Percontohan Otonomi Daerah        235
C.    Lingkungan yang Kondusif        241
D.    Terobosan Organisasi dan Pengembangan
    Kemampuan Sumber Daya Manusia        246
E.    Pembangunan Sumber Daya Manusia        254
F.    Memahami otonomi Daerah : Pelajaran dan
    Sidoarjo        267

BAB VIII
Otonomi Daerah di Kabupaten Lombok Barat
A.    Pendahuluan        274
B.    Penerapan Otonomi Daerah di Lombok Barat         274
C.    Permasalahan yang berpengaruh Terhadap
    Otonomi Daerah di Lombok Barat        280
    1.    Problem-Problem institusional :
        Ketidakpuasan Daerah dan perpindahan
        Kantor        280
    2.    Lemahnya Kemampuan SDM dan Ketidak-
        siapan Daerah        282
D.    Restrukturisasi dan Penataan Personel        286
    1.    Restrukturisasi sebagai Langkah Awal
        Otonomi Daerah        286
    2.    Kelebihan Staf dan Tertundanya
        Pembayaran Gaji        290
E.    Otonomi Daerah dan Pembangunan Pariwisata        291
    1.    Otonomi Daerah dalam Bidang Pendidikan        291
    2.    Otonomi Daerah dan Pembangunan
        Pariwisata        297
F.    Memahami Otonomi Daerah di Lombok Barat        304

BAB IX
Beberapa Arah Baru Otonomi Daerah di Indonesia
A.    Pendahuluan        314
B.    Elemen Penting dari Otonomi Daerah        314
C.    Otonomi Daerah : Aspek Perundangan dan
    Aspek Non Hukum        317
D.    Implementasi Otonomi Darah : Beberapa
    Kisah Sukses        319
    1.    Perubahan-Perubahan Dramatis dalam
        Struktur Pemerintahan        320
    2.    Munculnya Ketegangan Baru dalam
        Hubungan Antara pemerintah Pusat dan
        Daerah        322
    3.    Perubahan dari Pemerintaha Daerah yang
        tertutup ke Pemerintah Daerah yang
        terbuka        323
    4.    Perubahan Pola Tanggung Jawab dan
        Pelayanan Publik        325
E.    Kondisi yang mempengaruhi Otonomi Daerah        326
F.    Desentralisasi Pemerintahan Propinsi        330
    1.    Pelajaran dari Pemerintah Jawa Timur
        Pelajaran dari Pemerintah Propinsi Luar
        Jawa : NTB        331
    2.    Pelajaran dari Propinsi NTB: Studi Kasus 2        334
G.    Otonomi Daerah di Pemerintahan
    Kabupaten/Kota        336
    1.    Pelajaran dari Pemerintahan Kabupaten
        Sidoarjo Jawa Timur : Studi Kasus 3        337
    2.    Pelajaran dari Lombok Barat- sebuah
        Kasus Kabupaten yang Relatif Miskin        340
H.    Kesimpulan dan Implikasi Otonomi Daerah        342

DAFTAR PUSTAKA        347
MAKALAH-MAKALAH        365
MEDIA UMUM DAN PEMERINTAH        368